Ngeblog Tapi Invisible?

Haloo..

Pengen nanya aja.. Para blogger; kawakan atau bahkan profesional (pokoknya bukan yang baru coba-coba dengan minat setengah-setengah), ada ngga di antara kalian yang memang sengaja bikin blog personal yang di-set public, tapi sengaja pakai nama samaran? Blog personal, maksudnya bukan blog dengan tujuan tertentu seperti (apalagi kalau bukan untuk) cari income lewat adsense alias blog monetizing.

Cuma lagi nostalgia aja, sih.. Ingat waktu masih pakai domain gratisan dan tujuan ngeblog masih polos: cuma ingin berekspresi dalam tulisan, tanpa membayangkan bakal menulis sesuatu yang spectacular. Well, sejak awal ngeblog, saya sangat menjaga soal nama. Malas dikenal. Inginnya tetap merasa bebas meskipun sudah bercerita banyak hal. Malas di-stalk yang berlanjut ke kehidupan nyata. So, saya memutuskan pakai nama samaran. Saya ambil nama belakang saya, dengan asumsi: "itu kan memang nama saya, jadi saya ngga lagi jadi orang lain juga.."

Apa yang saya rasakan? Saya merasa nyaman buangett dalam menulis. Jelek atau bagus bukan soal utama. Kalau ada rasa kurang puas, itu semata karena sifat perfeksionis saya yang terganggu. Saya tidak terlalu peduli dengan komentar orang sekiranya negatif, karena saya tetap merasa aman di balik nama samaran saya. Nobody knew me personally. Kalau tulisan blog saya salah, ya tinggal akui saja, edit tulisan, selesai. Selebihnya, tulisan yang ter-publish tidak akan mengganggu kehidupan nyata saya.

Jika saya sedang sedih, saya bisa saja curhat perasaan terdalam. Bahkan jika saya mau, saya bisa sebut lokasi dan nama seseorang secara riil tanpa takut di-stalk atau diapa-apaken orang lain. Meskipun hal itu tidak saya lakukan juga, karena saya malas memancing oknum manapun termasuk membangunkan oknum-oknum cyber crime. Dan karena masih ada rasa menghargai orang lain, makanya soal penyebutan nama saya keep saja buat saya sendiri.

Saya tetap suka aktivitas dikunjungi dan mengunjungi secara positif, termasuk ditinggalkan dan meninggalkan komentar dengan baik. Virtually, we were friendly bloggers. And are still.. :D Intinya satu: saat itu saya bisa bebas berekspresi sebagai saya sendiri. Saat itu saya ngga kenal 'politik pencitraan' atau strategi marketing untuk mengusahakan sesuatu lewat blog. Dan memang, sepertinya saat itu saya belum tahu pekerjaan blogger bisa menghasilkan income yang lumayan banget. Sayangnya, ya? Tapi yang menarik, dengan menyembunyikan nama depan saya, maka saya bisa menulis secara terbuka tanpa khawatir akan malu karena kemungkinan terkesan tolol atau jelek. Seolah saya bisa terbang sebebas mungkin tanpa takut jatuh atau nyangsang di pohon. 

Blognya di-set private aja? Biar cuma saya yang bisa baca? Gimana, ya? Bisa juga, sih untuk beberapa post. Sementara untuk blogging secara umum, rasanya ada yang kurang ya, tanpa orang lain bisa membaca dan menghargai karya kita? 

Nah itu dia: karyanya. Bukan orangnya. Sementara sekarang, blog bukan sekadar media menulis. Blog sudah sama dengan halaman profile di socmed. Untuk branding. Ingat blog pasti ingat bloggernya...

Fyi, saya bukannya lagi merasa terkenal, lho. Cuma lagi kepikir bahwa sebuah hasil karya biar gimanapun ngga bisa dipisahkan dari siapa yang buat. Bagus dipuji, termasuk orangnya, jelek juga mesti siap dapat celaan. That's why saya merasa nyaman waktu bisa jadi si invisible in the crowd. :D

Comments

  1. Saya! Makanya blog yang sekarang ini pake nama panggilan pas jaman sekolah.. Pas udah kerja mah semua orang manggil pake nama asli... Trus saya rada jarang ngaplod foto diri sendiri, masih betah ga dikenal... Ehhhh ternyata rada ribet pas ngikut2 lomba postingan yang syaratnya pake like dan harus dilink ke medsos lain hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, berarti awet juga ya pakai nickname jaman sekolahnya, Mak? :)

      Delete
  2. bener jeung, awal2 ngeblog saya pake nama samaran :)))) Satu krn takut ketauan org yg kenal, kedua blm siap terima komen yg bikin sebel *gak punya mental princess sahrini*
    tp memang ada kalanya pikiran kita ya hanya utk kita sendiri, dinikmati sendiri jd invisible in the crowd,like you said

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, menikmati proses mikir sendirian n akhirnya menuangkan dalam tulisan.. itu enaknya ya, Kak :)

      Delete
  3. Kangen masa-masa ngeblog begitu ya. Saya juga masih suka baca2 blog yang curhat2 geje walaupun ga kenal siapa si empunya blog. Punya juga blog yang invisible, tidak ada identitas saya tapi jarang diisi dan ditengok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Mbak! Nulis gara-gara emang doyan nuangin apapun. :)

      Delete
  4. saya termasuk yang monetize sih, memang jadinya gbs nulis sesuka hati -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun sekarang. Makanya saya juga ngeblog yg di-set private juga. Bebasnya di situ :)

      Delete

Post a Comment


Mau ninggalin jejak tapi ngga punya akun gmail?
Bisa, koq. Pada bagian Comment as silakan pilih Name/URL dan masukkan datamu.

Belum punya URL blog?
Silakan masukan saja URL socmed kamu. Beres.

All comments are in moderation.
Terima-kasih! :)

Popular posts from this blog

My Late News

Manfaat Karbol Sereh Eco Fresh